Followers

There was an error in this gadget

Thursday, December 15, 2011




Selawat dan salam ke atas Rasulullah saw
kaum keluarga dan sahabat-sahabat baginda...


Hari ini hujan turun hampir separuh hari...
Titisan airnya turun dengan perlahan...
Udaranya sejuk dan menyegarkan...
Kelihatannya hari begitu tenang-tenang saja...
Bumi juga seakan damai untuk seketika...   





Malangnya di tingkat 11 sebuah flat di pinggir Kuala Lumpur ada hati yang hilang damai...
Hati tua itu sendirian, menangis tanpa ada siapa melihat dan terkadang ada yang terlupa untuk mendengar...
Dia sering berkeluh kesah mengenang nasib diri, anak ramai tapi siapa peduli?...
Makan pakainya diambil kira namun jeritan batinnya sering tersia...
Dalam usia 70 an sewajarnya dia masih boleh berjalan biarpun tidak lagi gagah...

Sewajarnya dia masih dapat menikmati kegembiraan bersama anak yang ramai, cucu juga cicit...
Sekali-sekali mengikuti langkah anak menantu ke pusat beli-belah...


Hakikatnya tidak begitu, dia tidak upaya lagi untuk berjalan...
Waimah dengan tongkat empat yang anak belikan...
Duduk dan baringnya di situ...
Semangatnya telah hilang, terbang, melayang jauh...
Sejauh hati kecilnya yang telah remuk redam...
Hancur luluh dek perjalanan masa yang sering tidak menyebelahinya...






Masa yang berlalu membuatkan anak sering terlupa masih ada seorang ibu tua...
12 anak begitu sibuk dengan rutin keluarga...
Makan di luar, shopping, bercuti...
Bukan anak tidak sayang ibu tapi AMAT KURANG...
Bukan anak tidak ambil tahu tau tapi AMAT KURANG...
Sedangkan si ibu mahukan diri ditatang...
Sebagaimana dia menatang 12 anak semasa kecil mereka...
Ibu mahu suara hatinya didengar...
Ibu perlu teman bicara...
Ibu perlu teman ketawa...
Ibu perlu teman untuk mengenang masa-masa lalunya...
Sayangnya semua telah terabai...
Ibu sering ditinggal sendirian di kotak bertingkat yang menjadi tempat tinggal...


Ketika ibu sakit terlantar...
Ramai anak tolak-menolak...
"Kamulah jaga ibu"...
"Ah! kenapa mesti aku. Aku dan isteriku bekerja."...
"Apa kata kamu pula jaga ibu, uda"...
"Eh! Mana uda ada masa. Tak terkejar nanti nak masakkan anak-anak uda yang bersekolah."...
"Bla, bla, bla, bla.............."....
Dialog anak-anak tiada penyudah...
Tiada jalan tengah...
Sedangkan ibu berak kencingnya sudah di situ, ya di situ...
Ibu tidak lagi kenal siang atau malam...
Racauan dan igauan tidak menentu...
'Mati' seakan menjadi zikirnya setiap hari tanpa dia sedari...
Diri bagai di awangan dan berhalunasi...
Terlalu putus asa untuk sebuah kehidupan...


Sang menantu tidak tega hati...
Diambil ibu untuk dirawat tubuh dan jiwa...
Dengan kasih dengan aliran air mata...
Berjaga si ibu sepanjang malam, berjagalah sang menantu...
Tersengguk-sengguk sambil duduk...
Tidak mahu membiarkan ibu sesak nafas sendiri...
Tidak mahu ibu batuk-batuk dengan payah di sela igauannya yang tanpa henti...
Dalam racau, peluh dan air mata ibu berpesan...
"Ibu sudah begini pun mereka tak datang ziarah ibu."...
"Kalau ibu mati, jangan beritau pada anak-anak ibu"...
"Jangan izinkan mereka melihat mayat ibu"...
"Ibu ada ramai anak tapi tak ada seorang pun yana sudi jaga ibu"...
"Menantu ibu yang jaga ibu, ingat ya......ingat pesan ibu."...




Sekadar gambar hiasan....


Mahukah kita mendengar ibu yang melahirkan kita berpesan sedemikian???
Bukankah itu tandanya kita telah menjadi ANAK DERHAKA???
Seandainya ibu 'pergi' pada saat tiada kesempatan untuk kita memohon ampun, DI MANAKAH TEMPAT KITA???


Marilah kita sama-sama muhasabah diri...
Agar hidup kita di dunia ini tidak sia-sia...

Dan semoga mati kita nanti tidak terseksa...
Dari akibat MENDERHAKAI SEORANG IBU...


“Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang daripada keduanya, atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan ‘ah!’, dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun). Dan hendaklah engkau merendah menghinakan diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): “Wahai Tuhanku! Cucurkanlah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.”
(Surah Al-Israa’, ayat 23-24)



WASSALAM...
                                                                                     

1 ulasan:

aiyang said...

perghhh...untung laaa sapa yang dapat tengok gambar td ekekekekek

 
Copyright suara hati... 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .