Followers

There was an error in this gadget

Tuesday, April 12, 2011

BAB 5- MENANTI FAJAR SIDIK



BAB 1-MENANTI FAJAR SIDIK (KLIK)
BAB 2- MENANTI FAJAR SIDIK (KLIK)
BAB 3- MENANTI FAJAR SIDIK (KLIK)
BAB 4- MENANTI FAJAR SIDIK (KLIK)
BAB 5- MENANTI FAJAR SIDIK


LIAR mata Mia Sakinah berpusar ke arah kamar pembantu rumah yang bertutup rapat. Dia merapati daun pintu lalu memberi salam dengan lembut.
Mak Jah muncul dengan wajah tidak seceria selalu. Cuba diukir senyum untuk Mia Sakinah. Sebuah senyuman hambar yang bagai dipaksa.
...Mia Sakinah meluru masuk. Mak Jah yang sudah biasa dengan kerenah Mia Sakinah membiarkan sahaja. “Umi nampak tak sihat,” tegurnya sambil menarik sebuah kerusi kayu.
“Umi dah tua, Mia. Mulalah macam-macam yang tak kena pada badan umi ni,” jawab Mak Jah yang menampal koyok pada tengkuk dan dahinya.
Segenap wajah itu itu diselusuri. Wajah yang dulunya putih bersih dan tegang, kini sudah mula disinggahi kedut. Mata yang dipenuhi sinar telah menjadi layu. Yang masih sama pada wajah itu adalah riak-riak tenang yang mendamaikan.
“Umi jangan tinggalkan Mia, ya,” pinta Mia Sakinah bersungguh-sungguh.
Kali ini, Mak Jah pula merenung wajah Mia Sakinah dari setiap sudut. Wajah itu penuh mengharap. Mohon pengertian yang dia sendiri sukar untuk memberikan jawapan. “Mia! Umi tak berani janji. Apa yang akan jadi esok atau lusa, kita tak kan tau. Semua tu di luar bidang kuasa kita, kan.” Dia mengingatkan.
“Jadi betullah apa yang Pak Jamil cakap tu?”
“Apa yang Pak Jamil beritahu Mia?” Mak Jah pula bertanya.
Mia Sakinah mengetap ulas bibirnya. Renungannya pada wajah Mak Jah semakin dalam. Sebentar tadi, Mak Jah seakan telah mengiakan kebenarannya. Cuma Mak Jah masih mahu berselindung di sebalik teka-teki itu. Membayangkan andai wanita itu meninggalkannya, dia jadi tidak menentu. Akan sepilah kehidupannya nanti. “Betul mama nak umi berhenti?” tanyanya.
Mak Jah terbatuk-batuk kecil. Kemudian, dia menarik nafas panjang. Seketika, dia melayangkan pandang, seakan jauh menembusi ruang kamar. Tidak mahu lagi menatap wajah Mia Sakinah. Di dasar hatinya, Mia Sakinah adalah anak yang tidak pernah dikandungnya. Mia Sakinah adalah gadis kecil yang amat disayangi walaupun dia tidak pernah melahirkannya. Sudah sekian lama kasihnya tertumpah pada Mia Sakinah.
“Umi tak jawab pun pertanyaan Mia.” Mia Sakinah semakin tidak sabar. Dia hampa dengan sikap membisu Mak Jah.
“Mia, umi tak pernah sembunyikan apa-apa pada Mia. Cuma umi belum bersedia. Kalau Mia dah tau dari Pak Jamil, itu lebih baik,”jawab Mak Jah sugul.
“Umi!” Mia Sakinah meluru ke arah Mak Jah. Dia berteleku dan meletakkan kedua-dua tangannya pada lutut Mak Jah yang sedang duduk di birai katil. Air mata jernih mulai gugur satu per satu.
“Mia, jangan suka bazirkan air mata. Mia bukan anak kecil lagi. Mia kata Mia nak jadi kuat. Kuat macam Rabiatul Adawiyah.” Mak Jah mengingatkan Mia Sakinah, sedangkan lautan air mata telah lama memenuhi kolam hatinya.
“Mia tak peduli. Umi janji jangan tinggalkan Mia. Mia tak ada siapa-siapa. Mia cuma ada umi, aje,” rayu Mia Sakinah sambil menyembamkan wajahnya pada kedua paha Mak Jah.
Mak Jah mengusap lembut rambutnya. Tidak pasti masih ada peluang lagikah untuknya berbuat begitu. “Jangan cakap begitu Mia. Mia ada mama, ada papa. Pak Jamil pun ada. Mereka semua sayangkan Mia,” pujuknya dengan suara tertahan-tahan.
“Umikan tau, bagi mereka, ada atau tak Mia, sama aje. Lagipun, tak ada orang yang faham Mia, umi,” kata Mia Sakinah. Air matanya mula menitis.
“Sudah, sudah. Kalau Mia sayang umi, jangan menangis lagi. Mia tak ingat didikan umi? Jangan jadi anak manja. Jangan mudah menyerah pada keadaan.” Satu per satu kata-kata nasihat meluncur dari bibir Mak Jah. Luahan kata itu bertentangan dengan suara hatinya. Andai diberi pilihan, dia mahu terus berada di sisi Mia Sakinah. Malangnya, dia tidak boleh berbuat apa-apa.
Mia Sakinah mengangkat wajah. Pipinya yang basah dilap segera. Mak Jah tersenyum sambil membantu mengesat sisa air mata. Tanpa Mia Sakinah tahu, kolam hatinya turut dibanjiri tangisan. Tangisan yang tidak mungkin dapat dizahirkan.
“Nanti, Mia akan pujuk mama,” ucap Mia Sakinah setelah hatinya agak lega.
“Tak perlu, Mia. Nanti mama marah Mia pulak. Lambat laun, umi terpaksa berhenti juga. Lebih baik rumah ni diuruskan oleh orang yang lebih muda, lebih bertenaga,” ujar Mak Jah diselangi dengan batuk kecil.
“Mia tetap akan pujuk mama,” kata Mia Sakinah. Dia akan beruasaha memujuk mamanya walaupun dia pasti akan dimarahi.
“Mia! Mia!” keluh Mak Jah.


 

0 ulasan:

 
Copyright suara hati... 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .