Followers

There was an error in this gadget

Tuesday, April 12, 2011

BAB 2- MENANTI FAJAR SIDIK

BAB 1-MENANTI FAJAR SIDIK (KLIK)
BAB 2- MENANTI FAJAR SIDIK


MALAM itu Danny tidak ke mana-mana. Lelahnya masih terasa apabila terpaksa menghabiskan masa berjam-jam dalam perjalanan pulang dari Johor Bahru. Biar pun dia tidak memandu, namun perjalanan yang terlalu jauh itu amat memenatkan.
Danny hanya mahu bersantai sambil menonton tayangan filem Iron Man di TV. Dia be...rbaring di atas hamparan permaidani tebal sambil mengunyah popcorn. Setin minuman keras turut menjadi temannya ketika itu.
Sedang asyik menonton, dia terpandang kelibat Datuk Zahid sedang berjalan. Tidak lama selepas itu, dia melihat Bik Surti berjalan separuh bongkok mengekori langkah tuan besarnya. Dia tersenyum sinis melihat kepatuhan pembantu rumah dari seberang itu. ‘Kalau mama ambil yang lebih muda, kan best. Mama! Mama! Cemburu sangat dengan papa.’ Dia berbisik sambil ketawa dalam hati sehingga membuat sengihannya berpanjangan. “Papa! Nak ke mana tu?” laung Danny dari jauh.
“Tak payah tanyalah, papa dah lambat ni.” Datuk Zahid juga melaung dari balik dinding yang memisahkan ruangan.
‘Macamlah aku tak tau,’ bisik Danny lagi. Dia amat arif dengan sikap papanya yang suka menghabiskan sepertiga daripada malamnya di kelab-kelab malam. ‘Mama pula entah bila nak balik. Bila papa keluar, barulah mama balik. Esok pagi bila papa balik, mama pula keluar. Tak faham aku.’ Tumpuannya pada filem yang ditonton agak terganggu apabila terkenangkan sikap kedua orang tuanya.
“Bik Surti tidur dulu ya, tuan muda.” Bik Surti meminta diri dengan penuh hemah.
“Alah! Nak tidur, tidur ajelah, bik. Tak payahlah minta izin! Boringlah bibik ni!” marah Danny dengan wajah kelat.
“Mana tau tuan muda mahu apa-apa.” Bik Surti tunduk.
“Pergi ajelah, bik! Jangan kacau lagi.”
Kelantangan suara Danny membuat Bik Surti tergesa-gesa pergi dari situ.
“Sibuk betul orang tua ni!” Namun kemarahan Danny masih belum ada kesudahannya. Rasa sakit hati cuba dibuang jauh-jauh. Tidak guna melepaskan beban perasaannya pada seorang pembantu rumah yang tidak tahu apa-apa. Lebih baik dia meneruskan tontonannya. Kalau tidak kerana tubuhnya yang terlalu letih, awal-awal lagi dia sudah menghilangkan diri dari kediaman mewah itu. Lebih baik menghabiskan masa di pub-pub daripada menjadi penunggu mahligai mewah yang jarang sekali berpenghuni.
Sekali lagi tumpuannya terganggu tatkala terdengar bunyi derap sepatu. Dia segera menoleh. Dilihatnya Emily, adik perempuannya sedang berlenggang.
Emily sudah siap berdandan. Wajahnya yang masih remaja menjadi lebih berusia dengan solekan yang menyakitkan mata. Dia tidak menghiraukan Danny yang sedang memandang tepat ke arahnya.
“Hei, perempuan. Nak pergi mana tu?” soal Danny keras.
“Ni Emily, okey! Senang-senang panggil orang macam tu.” Balas Emily dengan rasa marah.
“Ah! Apa-apalah. Emily nak ke mana?” Soal Danny lagi sambil cuba mengalah.
“Baru hari ni nak tanya? Oh! Yalah, baru hari ni orang tu lekat di rumah. Kalau tak dialah yang lesap dulu.” Sindir Emily dengan berani.
“Aku tanya baik-baik ni!” Danny memberi amaran dengan nada suara yang lebih tinggi.
“Biasalah clubbing dengan kawan-kawan. Nak joint ke?” Emily sengaja mahu menyakitkan hati Danny.
“Ingat sikit, awak tu perempuan, jangan berani sangat,” balas Danny separuh mengingatkan.
“Jangan nak lebih-lebih. Mama dan papa tak pernah bising. Apa nak dikisahkan. Malas nak layan. Dahlah nak pergi ni… daaa.” Emily terus berlalu tanpa menoleh lagi.
‘Ahh! Tensionnya hidup macam ni!’ jerit Danny di dalam hati. Tin minuman disambar dengan keras. Namun, tiada rasa puas di hatinya. Dengan minuman itu, dia masih tidak boleh melupakan segala-galanya. Kegusaran berlegar-legar di segenap ruang diri. Harapannya untuk bersantai dan berehat-rehat di rumah hanya sia-sia. Semuanya benar-benar menyakitkan hati.
Seisi rumah tidak sudi menemaninya. Masing-masing dengan hal dan keperluan sendiri. Mengapa harus begini ikatan sebuah keluarga. Tiada simpulan kukuh dan hampir tiada pengertian di antara satu dengan yang lain. “Habis pulak!” gerutunya apabila tin minuman keras di tangannya telah kosong. “Bik Surti! Bik Surti! Bik Surti! Hoi! Bik Surti!” jerit Danny dengan geram.
“Memang nak kena orang tua ni!” Sepantas kilat Danny melompat dari tempatnya berbaring. Sepantas itu juga dia berjalan mencari Bik Surti di bilik pembantu rumah itu. Danny mengetuk daun pintu bertalu-talu. Tiada sahutan. Tiada juga tanda-tanda Bik Surti akan membuka pintu untuknya.
Wajah Danny bagaikan singa lapar. Merah padam dek aliran darah panas yang bersatu dengan minuman keras. Penat mengetuk, Danny me nendang daun pintu dengan kaki kanannya. Amarahnya kian membakar diri. Sabarnya tiada lagi dalam memori.
“Ya, tuan muda.” Hanya beberapa minit kemudian barulah Bik Surti muncul dengan kain telekung masih di tubuhnya.
“Bik Surti pekak ke?” marah Danny. Bibirnya bergetar menahan marah yang membuak-buak.
“Bi... bik solat, tuan muda,”kata Bik Surti dengan suara yang terketar-ketar.
“Buka ni! Buka! Rimas aku tengok!” Dengan kasar, Danny merentap kain telekung sehingga kepala Bik Surti terhantuk ke bucu pintu.
“Ya ALLAH! Jangan tuan muda, sakit tuan muda.” Wajah tua Bik Surti berkerut menahan sakit.
“Pergi sekarang! Ambilkan aku air lagi!” herdik Danny yang merasakan pembantu rumah dari seberang itu tiada sebarang nilai di matanya.
“Tuan muda ambil sendiri, ya. Bik Surti tak boleh. Haram, tuan muda,” jawab Bik Surti dengan takut dan semakin kalut.
“Bik Surti nak kalau aku hantar Bik Surti balik Indon?” gertak Danny dengan matanya dijegilkan.
“Jangan, tuan muda. Bik Surti mau cari wang. Anak Bik Surti sakit kuat di sana,” rayu Bik Surti.
“Kalau tak nak aku hantar balik, pergi ambil!”
“Bik Surti ambil, tuan muda.” Bik Surti berlalu dengan titisan air mata. Hatinya benar-benar sakit. Pedih bagaikan luka dititis cuka. Perit dan getir harus dimamah saban waktu. Dia akur dalam paksa. Syubahah itu menyeksa batinnya. Sayangnya dia tiada pilihan. Hingga akhirnya dia merasakan betapa seksanya hidup menumpang di negara orang. ‘TUHAN... ampunkan aku. Aku tak kuat, TUHAN.’ Titisan air matanya seiring dengan tangisan hatinya.
Di ruang menonton, Danny tidak lagi selesa. Filem di layar LCD 42 inci itu tidak lagi menarik perhatiannya. Dia merenung setiap sudut dan ruang yang begitu sunyi dan sepi. Kediaman yang dilengkapi perabot serba mewah itu dirasakan begitu kosong. Sekosong hati dan perasaannya. Seringkali dia tercari-cari apa yang dirinya telah kehilangan.
“Ini airnya, tuan muda.” Bik Surti datang semula dengan dua tin minuman keras di tangannya. Dengan pantas, dia meletakkan tin itu di atas meja.
Danny mengerling Bik Surti acuh tidak acuh. Pandangan mata itu masih dipenuhi percikan amarah terhadap wanita tua di hadapannya itu.
Bik Surti masih berdiri di situ. Kaku. Tidak berani untuk pergi dan tidak juga mahu menunggu lebih lama lagi. Hatinya meronta. Mengharap agar Danny mengarahkannya segera beredar.
“Apa tunggu lagi, bik?” soal Danny kaku.
“Ya, ya. Bik Surti pergi.” Lantas sebuah keluhan lega dilepaskan. Bik Surti berjalan simpang-perenang. Di hatinya masih dibaluti takut. Bimbang juga andai tuan mudanya masih lagi memerhati gerak-gerinya. Semua itu membuatkan dia jadi serba tidak kena.
‘Jalan macam orang mabuk,’ cemuh Danny. Matanya masih mengekori langkah Bik Surti. Tin minuman di atas meja direnung lama. Tiada juga gerakan tangan untuk mencapainya. Sedang benaknya menerawang jauh. Terlintas di kotak fikirnya, jika ia haram, mengapa papa dan mamanya tidak pernah melarangnya menyentuh minuman itu. Bahkan ia juga menjadi minuman rutin mereka.
Tiba-tiba hatinya menjadi enggan. Kedua tin minuman itu dibiarkan sahaja. Dia terus melayan kembara ingatannya. Dari alam kanak-kanak hinggalah sekarang ini. Masih terlalu sukar untuk menyelami bagaimana perjalanan hidup mereka di mahligai mewah itu. Hidup dalam sebuah keluarga, sayangnya tidak saling kenal. Ikatannya begitu longgar. Walau ketika mereka bersama, namun masih terasa jauh dan asing. ‘Ah! Baik aku tidur.”
Dua tin minuman di atas meja tidak disentuh. Biar nanti Bik Surti yang akan menguruskan semuanya. Langkahnya yang gontai memasuki kamar yang akan membantunya melupai semua perkara, biar pun hanya untuk seketika.

0 ulasan:

 
Copyright suara hati... 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .