Followers

There was an error in this gadget

Tuesday, April 12, 2011

BAB 1- MENANTI FAJAR SIDIK.




BAB 1- MENANTI FAJAR SIDIK.



MIA Sakinah memusing-musingkan tubuhnya di hadapan cermin solek beberapa kali. Entah mengapa, untuk kali ini juga dia masih tidak puas hati. Semua pakaian yang disarungkan ke tubuhnya dirasakan tidak selesa. Sehelai demi sehelai pakaian yang berselerakan di atas katil telah dicuba.
...Setiap kali pakaian itu diganti, setiap kali itu juga dia akan membelek-beleknya semula. Andai cermin solek di hadapannya bisa berkata-kata, tentu ia akan menegur atau mengejeknya. “Alah! Tensionnya!” gerutunya.
Akhirnya dia membiarkan sahaja pakaian-pakaian itu. Dia melirik ke arah almari pakaian di sudut bilik. Hanya ada beberapa helai yang masih tergantung di situ. Dia melihat satu per satu dengan rasa malas. Sebaik-baik ekor matanya terpandang sehelai blaus merah jambu, dia tersenyum senang. Tanpa berlengah lagi, dia mencapai blaus yang masih tergantung itu. ‘Pakai yang ni ajelah,’ bisiknya di dalam hati.
Blaus merah jambu segera disarung sambil ekor matanya mencuri-curi pandang melihat jam di dinding. Terlalu lama dia berada di situ. Sudah tentu Tuan Zaki dan Puan Ruby sedang menunggunya di tingkat bawah. Papa dan mamanya tidak suka andai dia tidak bijak mengatur masa. Semua perkara mesti berlaku dengan cepat dan tepat pada masanya.
Setelah blaus merah jambu tersarung di tubuhnya, dia menggaru-garu kepalanya. Dalam waktu yang singkat dia terpaksa pula memilih kain tudung yang sedondon dengan warna blausnya. Sekali lagi dia membuka daun pintu almari. Beberapa helai kain tudung tergantung dengan rapi. Dia hampa. “Alamak! Tak ada warna pink la,” keluhnya.
Sedang dia berada dalam keadaan buntu, dia terdengar bunyi ketukan di luar pintu. Dengan tergesa-gesa, dia mengambil sehelai kain tudung berwarna biru muda. ‘Ah! Biru pun birulah.’
“Masuk, ma!” ucap Mia Sakinah sambil mengenakan kain tudung. Kedengaran kuakan daun pintu dari luar. Dia membiarkan sahaja kerana sedang asyik melilit kain tudung di atas kepalanya. Kali ini dia merasakan begitu sukar untuk memastikan kain tudungnya dalam keadaan yang kemas. Dia membukanya lalu mencuba sekali lagi.
Ruby mengamat-amati sekujur tubuh anak gadisnya. Kemudian pandangan itu beralih pada longgokan pakaian di atas katil. Dia menjadi kurang senang dengan apa yang sedang dilihatnya. Hatinya menjadi sedikit panas, namun cuba ditahankannya. “Kenapa baju ni yang Mia pakai?” luahnya sambil mengawal emosi.
“Kenapa, ma? Baju ni kan okey,” kata Mia Sakinah selamba. Dia tidak dapat menghidu lagi rasa kurang senang dalam diri mamanya.
“Okey kata kamu? Bila pakai macam ni untuk pergi parti, kamu nampak lebih tua tau,” komen Ruby sambil menarik hujung blaus Mia Sakinah. “Kan mama dah pilih baju-baju yang lebih sesuai. Tu ha, kan cantik-cantik semuanya.” Tambahnya lagi.
“Takkkan Mia nak pakai baju macam tu dengan bertudung,” sahut Mia Sakinah sambil terus membetul-betulkan kain tudungnya.
“Tak payahlah pakai tudung. Mia nampak lebih cantik dengan rambut Mia yang ikal mayang tu,” kata Ruby sambil membetul-betulkan rambutnya yang telah berubah warna.
Gerakan tangan Mia Sakinah terhenti. Dia berdiri tegak, terkaku. Tidak tahu apa yang mahu diucapkan. Juga tidak tahu bagaimana mahu menyatakan kebenaran. Perlahan-lahan, anak matanya menyelusuri sekujur tubuh wanita yang dipanggilnya mama. Mamanya yang sudah menjangkau ke usia pertengahan lima puluhan masih lagi bergaya. Gaun labuh ketatnya menggambarkan dia seorang wanita yang up to date. Rambut yang mulai diintai-intai uban telah pun diwarnakan. “Mama, Mia dah sembilan belas tahun, dah akil baligh. Mia dah wajib bertudung,” balas Mia Sakinah perlahan sambil tertunduk. Harapannya agar hati mamanya tidak terguris.
“Alah! Kamu masih muda! Nanti tua sikit pakailah,” sahut Ruby dengan wajah serius.
“Tak boleh, ma. Ini kewajipan. Semua orang perempuan yang sudah cukup umur mesti bertudung,” terang Mia Sakinah dengan lembut dan berhati-hati.
“Jadi kamu sindir mama? Nak ajar mama?” Ruby meninggikan suaranya.
“Tak, ma. Mia tak ada niat pun. Mia tak berniat nak sakitkan hati mama.” Balas Mia Sakinah tenang.
“Tengok tu! Baju kamu warna pink tapi kain tudung warna biru. Sakit mata mama!” marah Ruby lagi.
Kemarahan mamanya telah pun diduga Mia Sakinah. Dari awal lagi memang mamanya kurang senang dengan keputusannya untuk bertudung. Dia terpaksa menadah cuping telinga mendengar leteran mamanya yang bertali arus. Biarlah apa sahaja yang mahu diperkata dan dileterkan, Dia tidak akan melawan. Mak Jah telah berpesan agar tidak derhaka kepada kedua ibu bapa.
“Bila mama bercakap, tak nak dengar!” Ruby jengkel.
“Mia dengar, ma,” jawab Mia Sakinah perlahan.
“Malulah mama nak bawa kamu macam ni.”
“Ma, Mia tak nak ikutlah.” Mia Sakinah membuat keputusan.
Ruby bercekak pinggang. Jam di tangan dijeling sebentar. Lalu kerlingannya meratah sekujur tubuh Mia Sakinah. Bosan apabila melihat pakaian yang dikenakan oleh anak dara suntinya. Untuk menunggu Mia Sakinah bertukar pakaian dan berdandan sekali lagi, akan memakan masa. Sudah tentu rakan-rakan suaminya telah lama menunggu di pesta ulang tahun perkahwinan Datuk Khalid dan isterinya. “Suka hati kamulah tapi tak ada makanan di rumah kita malam ni. Mak Jah kurang sihat hari ni.”
“Tak apalah, ma. Mia makan roti saja nanti,” sahut Mia Sakinah dengan dada lapang. Hatinya begitu senang kerana tidak perlu membuat sesuatu yang tidak disukainya. Lebih elok dia duduk di rumah bersama Mak Jah. Sekurang-kurangnya, bolehlah dia belajar sesuatu dari pembantu rumah yang telah di anggapnya seperti ibu sendiri itu. Setiap kali kedua orang tuanya tiada di rumah, Mak Jahlah menjadi pengubat sepinya.
Sebaik sahaja mamanya melangkah keluar, senyuman di ulas bibir Mia Sakinah pun mengembang. Dia menanggalkan semula kain tudung biru mudanya. Blaus merah jambunya juga diganti dengan sehelai pijama berwarna suram. Selepas itu, dia mengutip semua pakaian yang bersepah di atas katil.
“Kenapa Mia tak ikut mama?”
Suara dari arah muka pintu membuat Mia Sakinah agak tersentak.
“Ya ALLAH! Umi! Terkejut Mia,” ujar Mia Sakinah sambil mengusap-usap dada.
“Ya tak ya juga. Lupa pula umi nak beri salam.”
“Umi jangan buat selalu tau. Nasib baik Mia tak sakit jantung,” pinta Mia Sakinah dengan manja.
“Beri pada umi baju-baju tu, biar umi tolong gantung.”
“Tak payahlah umi. Ni senang aje, pejam mata pun Mia boleh buat.” Lalu Miah Sakinah menggantung pakaian-pakaian sambil ketawa kecil.
Tanpa di pinta, Mak Jah telah pun duduk di birai katil. Dia memerhati segala gerak-geri Mia Sakinah dengan rasa bangga. Dari sebesar dua tapak tangan, Mia Sakinah diasuh seperti anaknya sendiri. Kesibukan dan sikap sambil lewa Ruby membuatkan hubungannya dan Mia Sakinah menjadi terlalu dekat.
“Kenapa tak ikut mama?” soalan Mak Jah diulang sekali lagi.
“Mia tak suka. Lebih baik duduk dengan umi di rumah. Mama kata umi tak masak, ya?” Mia Sakinah turut duduk di birai katil.
“Tengah hari tadi umi tak masak. Malam ni umi akan masak khas untuk Mia,” ujar Mak Jah sambil menarik hidung Mia Sakinah.
“Perut Mia ni masih kenyang. Kita borak-borak lagi best,” pinta Mia Sakinah sambil melentokkan kepalanya pada bahu Mak Jah.
“Umi, apa yang Mia buat ni tak betul ke?” soal Mia Sakinah setelah diam seketika.
“Apa yang Mia cakap ni? Umi tak fahamlah.”
Mia Sakinah menarik perlahan tangan Mak Jah. Dia bermain-main dengan jari-jemari yang telah dibaluti oleh kulit yang mula berkedut. Hatinya begitu senang setiap kali dapat bermanja-manja dengan orang tua yang tiada pertalian darah dengannya. Dalam diri Mak Jah, tersemat kasih sayang yang melimpah ruah. Dari raut wajah tuanya, terpamer perhatian yang besar buat Mia Sakinah.
“Mama selalu tak puas hati dengan Mia. Sejak Mia bertudung ni, ada-ada aje yang tak kena pada mata mama. Kadang-kadang Mia rasa kecewa sebab sepatutnya mama yang didik Mia. Mama pun harus berubah,” kata Mia Sakinah dengan nada hampa.
“Mia dengar sini. Setiap kali apabila kita mahu mencari kebaikan dan kebenaran, akan ada seribu halangan di depan kita. Memang kadangkala halangan itu datangnya dari orang yang paling hampir dengan kita. Itu semua ujian. Kalau Mia rasa apa yang Mia buat adalah betul, teruskan saja,” nasihat Mak Jah sambil mengusap pipi gebu Mia Sakinah.
“Kalau Mia membantah mama, bukan derhaka ke, umi?”
“Apa yang Mia lakukan adalah suruhan ALLAH. Itu adalah hukum yang tak boleh dinafikan. Semua hamba-NYA dituntut untuk melakukan yang wajib. Tiada istilah derhaka untuk Mia. Cuma yang umi nak, jangan sekali-kali Mia bersikap kasar dengan mama,” nasihat Mak Jah lagi.
“Mia selalu beralah dengan mama. Tapi Mia sedih, mama langsung tak faham diri Mia. Papa pun sama. Cukup makan pakai Mia dah memadai buat mereka. Umi tau tak? Kadang-kadang Mia berfikir, kenapalah Mia tak dilahirkan dari perut umi,” keluh Mia Sakinah.
“Shyy... jangan cakap macam tu, Mia. Apa yang ALLAH dah tentukan adalah yang terbaik buat hamba-NYA. Di situ ada rahsia yang tersembunyi. Di situ juga adanya hikmah yang mana kita sebagai manusia sukar untuk memahaminya,” pujuk Mak Jah yang amat mengerti hati dan perasaan seorang gadis yang mula mencari jalan kebenaran.
Mia Sakinah mendengar nasihat Mak Jah dengan hati terbuka. Setiap tutur kata Mak Jah, adalah kata-kata hikmat. Acapkali apabila mendengar nasihat dan tunjuk ajar Mak Jah, hatinya menjadi lapang. Jiwanya begitu tenang dan dia dapat merasakan dirinya lebih selamat apabila berada di sisi pengasuhnya itu.
Dia menarik sebiji bantal lalu memeluknya dengan erat. Sinar matanya yang redup merenung tepat ke wajah Mak Jah. Dia mahu malam itu berlalu dengan perkara-perkara yang menyenangkan. Semenjak dia menyambung pelajarannya, sukar sekali mahu meluangkan masa bersama Mak Jah. Dia merindui masa-masa lalu tatkala setiap detik dan waktu Mak Jah sentiasa di sisi menemaninya. Sayangnya, masa kanak-kanak itu sudah lama ditinggalkan. Kini hanya pada waktu-waktu tertentu, dia dapat bermanja dengan orang tua yang begitu disayanginya itu.
“Kenapa pandang umi macam tu?” soal Mak Jah sambil tersenyum.
“Umi baik.”
“Miah pun anak yang baik,” puji Mak Jah pula.

BAB 1- MENANTI FAJAR SIDIK.



MIA Sakinah memusing-musingkan tubuhnya di hadapan cermin solek beberapa kali. Entah mengapa, untuk kali ini juga dia masih tidak puas hati. Semua pakaian yang disarungkan ke tubuhnya dirasakan tidak selesa. Sehelai demi sehelai pakaian yang berselerakan di atas katil telah dicuba.
...Setiap kali pakaian itu diganti, setiap kali itu juga dia akan membelek-beleknya semula. Andai cermin solek di hadapannya bisa berkata-kata, tentu ia akan menegur atau mengejeknya. “Alah! Tensionnya!” gerutunya.
Akhirnya dia membiarkan sahaja pakaian-pakaian itu. Dia melirik ke arah almari pakaian di sudut bilik. Hanya ada beberapa helai yang masih tergantung di situ. Dia melihat satu per satu dengan rasa malas. Sebaik-baik ekor matanya terpandang sehelai blaus merah jambu, dia tersenyum senang. Tanpa berlengah lagi, dia mencapai blaus yang masih tergantung itu. ‘Pakai yang ni ajelah,’ bisiknya di dalam hati.
Blaus merah jambu segera disarung sambil ekor matanya mencuri-curi pandang melihat jam di dinding. Terlalu lama dia berada di situ. Sudah tentu Tuan Zaki dan Puan Ruby sedang menunggunya di tingkat bawah. Papa dan mamanya tidak suka andai dia tidak bijak mengatur masa. Semua perkara mesti berlaku dengan cepat dan tepat pada masanya.
Setelah blaus merah jambu tersarung di tubuhnya, dia menggaru-garu kepalanya. Dalam waktu yang singkat dia terpaksa pula memilih kain tudung yang sedondon dengan warna blausnya. Sekali lagi dia membuka daun pintu almari. Beberapa helai kain tudung tergantung dengan rapi. Dia hampa. “Alamak! Tak ada warna pink la,” keluhnya.
Sedang dia berada dalam keadaan buntu, dia terdengar bunyi ketukan di luar pintu. Dengan tergesa-gesa, dia mengambil sehelai kain tudung berwarna biru muda. ‘Ah! Biru pun birulah.’
“Masuk, ma!” ucap Mia Sakinah sambil mengenakan kain tudung. Kedengaran kuakan daun pintu dari luar. Dia membiarkan sahaja kerana sedang asyik melilit kain tudung di atas kepalanya. Kali ini dia merasakan begitu sukar untuk memastikan kain tudungnya dalam keadaan yang kemas. Dia membukanya lalu mencuba sekali lagi.
Ruby mengamat-amati sekujur tubuh anak gadisnya. Kemudian pandangan itu beralih pada longgokan pakaian di atas katil. Dia menjadi kurang senang dengan apa yang sedang dilihatnya. Hatinya menjadi sedikit panas, namun cuba ditahankannya. “Kenapa baju ni yang Mia pakai?” luahnya sambil mengawal emosi.
“Kenapa, ma? Baju ni kan okey,” kata Mia Sakinah selamba. Dia tidak dapat menghidu lagi rasa kurang senang dalam diri mamanya.
“Okey kata kamu? Bila pakai macam ni untuk pergi parti, kamu nampak lebih tua tau,” komen Ruby sambil menarik hujung blaus Mia Sakinah. “Kan mama dah pilih baju-baju yang lebih sesuai. Tu ha, kan cantik-cantik semuanya.” Tambahnya lagi.
“Takkkan Mia nak pakai baju macam tu dengan bertudung,” sahut Mia Sakinah sambil terus membetul-betulkan kain tudungnya.
“Tak payahlah pakai tudung. Mia nampak lebih cantik dengan rambut Mia yang ikal mayang tu,” kata Ruby sambil membetul-betulkan rambutnya yang telah berubah warna.
Gerakan tangan Mia Sakinah terhenti. Dia berdiri tegak, terkaku. Tidak tahu apa yang mahu diucapkan. Juga tidak tahu bagaimana mahu menyatakan kebenaran. Perlahan-lahan, anak matanya menyelusuri sekujur tubuh wanita yang dipanggilnya mama. Mamanya yang sudah menjangkau ke usia pertengahan lima puluhan masih lagi bergaya. Gaun labuh ketatnya menggambarkan dia seorang wanita yang up to date. Rambut yang mulai diintai-intai uban telah pun diwarnakan. “Mama, Mia dah sembilan belas tahun, dah akil baligh. Mia dah wajib bertudung,” balas Mia Sakinah perlahan sambil tertunduk. Harapannya agar hati mamanya tidak terguris.
“Alah! Kamu masih muda! Nanti tua sikit pakailah,” sahut Ruby dengan wajah serius.
“Tak boleh, ma. Ini kewajipan. Semua orang perempuan yang sudah cukup umur mesti bertudung,” terang Mia Sakinah dengan lembut dan berhati-hati.
“Jadi kamu sindir mama? Nak ajar mama?” Ruby meninggikan suaranya.
“Tak, ma. Mia tak ada niat pun. Mia tak berniat nak sakitkan hati mama.” Balas Mia Sakinah tenang.
“Tengok tu! Baju kamu warna pink tapi kain tudung warna biru. Sakit mata mama!” marah Ruby lagi.
Kemarahan mamanya telah pun diduga Mia Sakinah. Dari awal lagi memang mamanya kurang senang dengan keputusannya untuk bertudung. Dia terpaksa menadah cuping telinga mendengar leteran mamanya yang bertali arus. Biarlah apa sahaja yang mahu diperkata dan dileterkan, Dia tidak akan melawan. Mak Jah telah berpesan agar tidak derhaka kepada kedua ibu bapa.
“Bila mama bercakap, tak nak dengar!” Ruby jengkel.
“Mia dengar, ma,” jawab Mia Sakinah perlahan.
“Malulah mama nak bawa kamu macam ni.”
“Ma, Mia tak nak ikutlah.” Mia Sakinah membuat keputusan.
Ruby bercekak pinggang. Jam di tangan dijeling sebentar. Lalu kerlingannya meratah sekujur tubuh Mia Sakinah. Bosan apabila melihat pakaian yang dikenakan oleh anak dara suntinya. Untuk menunggu Mia Sakinah bertukar pakaian dan berdandan sekali lagi, akan memakan masa. Sudah tentu rakan-rakan suaminya telah lama menunggu di pesta ulang tahun perkahwinan Datuk Khalid dan isterinya. “Suka hati kamulah tapi tak ada makanan di rumah kita malam ni. Mak Jah kurang sihat hari ni.”
“Tak apalah, ma. Mia makan roti saja nanti,” sahut Mia Sakinah dengan dada lapang. Hatinya begitu senang kerana tidak perlu membuat sesuatu yang tidak disukainya. Lebih elok dia duduk di rumah bersama Mak Jah. Sekurang-kurangnya, bolehlah dia belajar sesuatu dari pembantu rumah yang telah di anggapnya seperti ibu sendiri itu. Setiap kali kedua orang tuanya tiada di rumah, Mak Jahlah menjadi pengubat sepinya.
Sebaik sahaja mamanya melangkah keluar, senyuman di ulas bibir Mia Sakinah pun mengembang. Dia menanggalkan semula kain tudung biru mudanya. Blaus merah jambunya juga diganti dengan sehelai pijama berwarna suram. Selepas itu, dia mengutip semua pakaian yang bersepah di atas katil.
“Kenapa Mia tak ikut mama?”
Suara dari arah muka pintu membuat Mia Sakinah agak tersentak.
“Ya ALLAH! Umi! Terkejut Mia,” ujar Mia Sakinah sambil mengusap-usap dada.
“Ya tak ya juga. Lupa pula umi nak beri salam.”
“Umi jangan buat selalu tau. Nasib baik Mia tak sakit jantung,” pinta Mia Sakinah dengan manja.
“Beri pada umi baju-baju tu, biar umi tolong gantung.”
“Tak payahlah umi. Ni senang aje, pejam mata pun Mia boleh buat.” Lalu Miah Sakinah menggantung pakaian-pakaian sambil ketawa kecil.
Tanpa di pinta, Mak Jah telah pun duduk di birai katil. Dia memerhati segala gerak-geri Mia Sakinah dengan rasa bangga. Dari sebesar dua tapak tangan, Mia Sakinah diasuh seperti anaknya sendiri. Kesibukan dan sikap sambil lewa Ruby membuatkan hubungannya dan Mia Sakinah menjadi terlalu dekat.
“Kenapa tak ikut mama?” soalan Mak Jah diulang sekali lagi.
“Mia tak suka. Lebih baik duduk dengan umi di rumah. Mama kata umi tak masak, ya?” Mia Sakinah turut duduk di birai katil.
“Tengah hari tadi umi tak masak. Malam ni umi akan masak khas untuk Mia,” ujar Mak Jah sambil menarik hidung Mia Sakinah.
“Perut Mia ni masih kenyang. Kita borak-borak lagi best,” pinta Mia Sakinah sambil melentokkan kepalanya pada bahu Mak Jah.
“Umi, apa yang Mia buat ni tak betul ke?” soal Mia Sakinah setelah diam seketika.
“Apa yang Mia cakap ni? Umi tak fahamlah.”
Mia Sakinah menarik perlahan tangan Mak Jah. Dia bermain-main dengan jari-jemari yang telah dibaluti oleh kulit yang mula berkedut. Hatinya begitu senang setiap kali dapat bermanja-manja dengan orang tua yang tiada pertalian darah dengannya. Dalam diri Mak Jah, tersemat kasih sayang yang melimpah ruah. Dari raut wajah tuanya, terpamer perhatian yang besar buat Mia Sakinah.
“Mama selalu tak puas hati dengan Mia. Sejak Mia bertudung ni, ada-ada aje yang tak kena pada mata mama. Kadang-kadang Mia rasa kecewa sebab sepatutnya mama yang didik Mia. Mama pun harus berubah,” kata Mia Sakinah dengan nada hampa.
“Mia dengar sini. Setiap kali apabila kita mahu mencari kebaikan dan kebenaran, akan ada seribu halangan di depan kita. Memang kadangkala halangan itu datangnya dari orang yang paling hampir dengan kita. Itu semua ujian. Kalau Mia rasa apa yang Mia buat adalah betul, teruskan saja,” nasihat Mak Jah sambil mengusap pipi gebu Mia Sakinah.
“Kalau Mia membantah mama, bukan derhaka ke, umi?”
“Apa yang Mia lakukan adalah suruhan ALLAH. Itu adalah hukum yang tak boleh dinafikan. Semua hamba-NYA dituntut untuk melakukan yang wajib. Tiada istilah derhaka untuk Mia. Cuma yang umi nak, jangan sekali-kali Mia bersikap kasar dengan mama,” nasihat Mak Jah lagi.
“Mia selalu beralah dengan mama. Tapi Mia sedih, mama langsung tak faham diri Mia. Papa pun sama. Cukup makan pakai Mia dah memadai buat mereka. Umi tau tak? Kadang-kadang Mia berfikir, kenapalah Mia tak dilahirkan dari perut umi,” keluh Mia Sakinah.
“Shyy... jangan cakap macam tu, Mia. Apa yang ALLAH dah tentukan adalah yang terbaik buat hamba-NYA. Di situ ada rahsia yang tersembunyi. Di situ juga adanya hikmah yang mana kita sebagai manusia sukar untuk memahaminya,” pujuk Mak Jah yang amat mengerti hati dan perasaan seorang gadis yang mula mencari jalan kebenaran.
Mia Sakinah mendengar nasihat Mak Jah dengan hati terbuka. Setiap tutur kata Mak Jah, adalah kata-kata hikmat. Acapkali apabila mendengar nasihat dan tunjuk ajar Mak Jah, hatinya menjadi lapang. Jiwanya begitu tenang dan dia dapat merasakan dirinya lebih selamat apabila berada di sisi pengasuhnya itu.
Dia menarik sebiji bantal lalu memeluknya dengan erat. Sinar matanya yang redup merenung tepat ke wajah Mak Jah. Dia mahu malam itu berlalu dengan perkara-perkara yang menyenangkan. Semenjak dia menyambung pelajarannya, sukar sekali mahu meluangkan masa bersama Mak Jah. Dia merindui masa-masa lalu tatkala setiap detik dan waktu Mak Jah sentiasa di sisi menemaninya. Sayangnya, masa kanak-kanak itu sudah lama ditinggalkan. Kini hanya pada waktu-waktu tertentu, dia dapat bermanja dengan orang tua yang begitu disayanginya itu.
“Kenapa pandang umi macam tu?” soal Mak Jah sambil tersenyum.
“Umi baik.”
“Miah pun anak yang baik,” puji Mak Jah pula.

0 ulasan:

 
Copyright suara hati... 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .