Followers

There was an error in this gadget

Saturday, February 12, 2011

MENANTI FAJAR SIDIQ









BUAT PEMINAT-PEMINAT NOVEL.......MENANTI FAJAR SIDIQ

oleh Raihan Zaffya pada pada 11hb Februari 2011 pukul 9.18 ptg
Mia Sakinah seorang gadis bertudung litup. Anak tunggal di rumah agam milik Ruby dan Zaki. Seorang gadis yang berani menongkah arus dalam keluarga. Mahukan kesempurnaan Islam namun terpaksa berjuang sendiri. Cuba membina kekuatan dengan dorongan ibu tuanya, Mak Jah. Tekadnya mahu seperti Rabiah Al-Adawiyah. Mahunya jadi seperti Sumayyah. Takdir Tuhan penentu segala. Titik hitam mendatangi tanpa mahunya.Dia hampir tewas dan kecundang. Terlalu sukar mahu membina semula keyakinan diri. Terlalu banyak air mata yang mahu ditumpahkan. Sayang sekali sedih itu tidak bisa dizahirkan. Dalam payah Mia Sakinah harus pasrah. Biarpun perjalanan terlalu pahit untuk ditempuh. Masih perlu hidup kerana mati bukan pilihannya.

Danny membesar dalam arus kemodenan. Hasil didikan Datuk Zahid, barat jadi pegangan. Bar mini di mahligai mewah Datuk Zahid dirasakan penawar segala masalah. Di situlah asuhannya bermula. Danny tidak pernah lelah menggenggam dosa. Malahan jauh di sudut hati, Danny begitu bangga. Sehinggalah tanpa sengaja Danny telah memperkosa gadis yang tidak dikenali. Natijahnya Danny jadi resah. Jiwanya semakin parah. Bayangan dosa kian menghantui. Danny sesal. Suara-suara asing acap mengganggu damainya. Mencelarukan lagi jiwanya. Danny tidak dapat bertahan. Sesuatu harus dilakukan. Gadis yang dinodai mesti dijejak. Mahu dipohon kemaafan dan ingin menebus kesilapan. Danny tiada pilihan. Terpaksa mengorbankan perasaan asing yang mula menjalar dalam diri terhadap gadis bertudung litup. Danny perlu memilih satu antara dua. Gadis bertudung litup atau simalang yang ternoda.

Emily gadis malang yang tewas dalam laluan hidup yang tiada belas. Dalam usia semuda 17 tahun telah mengandung anak luar nikah. Tiada jalan yang terlihat di depan mata. Bayi itu mesti dibuang. Emily nekad mengambil jalan hitam. Membina dosa di atas dosa. Malang juga, tiada kedamaian yang ditemui. Emily hampir hilang akal warasnya. Sehingga dendam demi dendam terhimpun di dada. Emily jadi begitu benci mama dan papanya. Baginya mereka telah berhutang. Hutang yang tidak akan pernah tertunai. Emily enggan untuk memaafkan dosa mama dan papa pada dirinya. Tiada juga ruang-ruang untuknya menyayangi mereka. Hati Emily telah mati. Yang pasti perjalanan hidup mesti diteruskan. Tidak kira bagaimana cara dan tujuan.


BUAT PEMINAT-PEMINAT NOVEL......MENANTI FAJAR SIDIQ......COMING SOON......INSYAALLAH

3 ulasan:

aiyang said...

semoga dapat sambutan hangat....tahniah ye akak...

raihanzaffya@gmail.com said...

tengs sari...mudah2an la diterima baik oleh peminat2 novel...

123 said...

salam akak...sy aniq...bez novel akak..nanti kirim salam kt fadhilah shamsudin ek..gudluck dalam penulisan novel akak...

 
Copyright suara hati... 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .