Followers

There was an error in this gadget

Saturday, November 27, 2010

SUNDAY YANG BIASA-BIASA

ASSALAMUALAIKUM kepada Malaikat penjaga rumah kecilku..Mudah2an..
 
 
Hari ini sekali lagi tergerak hati untuk berkunjung ke rumah kedua ini. Rumah kecil yang pada pandangan mataku sudah cukup comel. Hehe..al maklumlah siapa lagi nak memuji kalau bukan diri sendiri. Yang pasti setiap kali aku sendiri, rumah kecil inilah yang aku cari. Rumah yang baru aku bina tidak sampai sebulan rasanya. Emm, apa sajalah yang akan aku tulis kali ini. Idea? Idea? Idea?.......????????????....Haaa, yeeeeess!!!......
 
 
Tika pagi matamu yang kelat terbuka
Lalu kau jenguk ke luar jendela 
Bersama kuapan yang mungkin tidur malammu tidak kecukupan 
Tubuh separuh segar kau regangkan
Saat itu jua semilir angin mulai menyapa
Mengusap dan membelai-belai seluruh wajah lesumu
Mahu menyegarkan jiwamu yang acap resah
Sayang sekali tiada ucapan syukur yang terluah
Hakikatnya kau jadi marah
Seimilir angin itu membuat tubuhmu dingin
Katamu, ah! bagaimana mahu mandi
Bukankah lebih baik ada sedikit panas
 Agar tidak terganggu rutinmu
Usai berkata, kau tutup jendela
Agar semilir angin malu mahu mengintai
Kemudian tidak pula kau terus membersihkan diri
Seperti mahumu awal-awal tadi
Kau ke meja sarapan dengan perut mulai berkeroncong
Huuuh, keluh-kesahmu kedengaran lagi
Bosan sungguh! ummi hanya menghidangkan roti
Mana nasi goreng yang kau gemari???
Dengan berat hati kau labuhkan punggung
Mencubit hujung roti tanpa hati
Sudahnya roti kau tolak ke tepi
Tidak mengapa menahan lapar untuk pagi itu
Kalau kau redha tidak mengapa
Sayang sekali menyumpah seranah dalam hati
 Apa saja yang ummi lakukan pagi-pagi hari??
Sarapan yang ummi sediakan membuat seleramu mati
Wajah yang kusut bertambah kecut
Lalu kau ke bilik ummi
Mahu meluah marah dan tidak puashati
Pintu bilik ummi kau kuak
Ummi tidak sedar kehadiranmu yang bagai pencuri
Apa ummi lakukan kali ini??
Dah agak dah! patutlah sarapan hanya ala kadar
Kau lihat bagai biasa, ummi di atas sejadah
Solat dhuha lewat jam delapan
Tertib dan lembut sekali pergerakkan ummi
Tapi mengapa kau begitu resah
Seringkali kau tidak selesa melihat ummi bersolah
Sudah puas juga ummi mahu kamu turut melakukan
Setiap kali itu juga kau beralasan
Katamu, esok masih ada dan hidup hanya sekali
Sudah tua nanti barulah mengubah diri
Setiap kali itu juga tetes air mata ummi jatuh
Berderai satu-satu membasahi pipi
Ummi tidak jemu-jemu berdoa saban waktu
Mahu melihat putri tunggal menjadi insan
Sedih sekali kau tidak pernah mengerti
Yang pasti kini kau sedang berkira-kira
Mahu melampias marah dan sakit hati
Soal ummi yang sedang solah tolak saja ke tepi
Asal hati dan nafsu mudamu kau penuhi
Ummi!!..Jerkahmu sebelum usai solah ummi
Ummi terus sahaja tenang melakukan
Sehinggalah diucapkan dua salam pengakhiran
Apa yang ummi hidang pagi ini??
Kembang tekak ni ummi!!
Ummi tetap diam kerna doa belum dipanjatkan
Dengan perlahan tangan ummi tadahkan
Kumat-kamit bibir dua ulas bibir ummi
Ummi!! tak dengarkah?? Ummi pekakkah??
Ummi memang selalu buat sakit hati
Kenapalah mesti jadi anak ummi??
Bukankah bagus kalau bukan lahir dari perut ummi??
Melihat doa ummi yang tenang, kau bagai kerasukan
Omelanmu sedikitpun tidak ummi layan
Hinggalah syaitan mulai bersarang ke dadamu
Ummiiiiii!!! Siaaallll!!! dengar taaaakkk???
Ummi tetap menyudah munajat padaNya
Memang siaall!! siaaa....
Kasihan! tiba-tiba mulutmu terkunci
Tubuhmu kaku dan rebah ke hujung kaki ummi
Tiada suara lagi yang bisa kau laungkan
Tiada caci-maki untuk ummi mampu kau beri
Berbalam-balam kau lihat ummi mengucup dahimu
Membisikkan kalimah suci ke cupingmu
Juga ummi berbisik lembut dan lemah
Ya Allah! Ampunkanlah segala dosa-dosanya
Telah kuhalalkan tetes peluh dan air susu kuberi buatnya
Andai ini kesudahannya, aku redha ya Allah!
Kau ambillah dia andai ini sudah takdirnya
Kau bisa lagi mendengar segalanya
Biar hanya sayup dan kian menjauh
Sedang rintih hatimu, mohon agar diberi ruang
Mahu peluang untuk hidup sekali lagi
Mahu memperbaiki diri dan menjadi anak soleh
Mahu berbakti dan menyayangi ummi
Kau merayu padaNya dengan segenap hati
Namun takdir itu penentu segalanya
Akhirnya wajah ummi kian kelam dan gelap
Yang tinggal buatmu hanya sekujur tubuh yang kaku
Membawa kesalan yang tidak tertebus
Namun ummi telah mengampun derhakamu
Ummi merelakan dan memberi halal segalanya
Selebihnya di antara kau dan Tuhanmu
Selebihnya di antara kau dan solahmu
Selebihnya di antara kau dan amal baikmu
Janganlah ada di antara kita menjadi anak derhaka..Nauzubillah..
Sama-samalah kita jadikan ia sebagai satu renungan bersama...
RAIHAN ZAFFYA

0 ulasan:

 
Copyright suara hati... 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .