Followers

There was an error in this gadget

Saturday, January 22, 2011

PERNAH SUSAH HATI????






Assalamualaikum

Selawat dan salam ke atas junjungan besar Muhammad S.A.W
Para isteri, kaum keluarga dan sahabat-sahabat baginda

Tak tahu apa yang nak dicoretkan pada malam ini. Entah kenapa kepala macam beku, blur dan terlalu sarat.
Mungkin sama saratnya dengan fail-fail dan emel-emel dalam lappy ni. Mungkin juga sama macam saratnya sardin dalam tin. Tak tau juga kenapa selalu rasa keseorangan, disisihkan dan tak dihargai. Fikiran rasa kosong dan melayang. Apa yang aku tahu, hanya sekadar mau menulis dan terus menulis. Tak kira apa atau macam mana yang aku tulis. Bila susah hati, fb dan bloglah sahabatku. Akan puas bila dapat mencoretkan sesuatu. Akan sedikit rasa lapang dalam dada yang selalu padat ini. Aku selalu bertanya apakah yang kurang hingga membuat diri selalu resah. Aku juga tahu, aku mesti mengadu pada ALLAH. Merintih dan mengharap padaNYA. Aku juga selalu yakin DIA akan selalu ada untuk membantu. Tapi sebagai manusia biasa, aku juga perlu seseorang yang memahami. Yang mengerti dan ambil peduli. Yang akrab dan ikhlas. Yang tak akan meninggalkan aku sendiri ketika aku terkapai-kapai.

Kalau dulu setiap kali rasa susah hati, aku selalu rasa nak ke bulan. Ke Marikh, ke Kutub Utara atau ke mana saja. Yang jauh, tersangat jauh. Kadang rasa macam nak pilih mati saja. Tapi sekarang aku sedar, itu bukan tanda orang yang beriman. Aku pun semakin sedar, itu tanda orang yang putus asa. ALLAH sangat benci pada orang yang putus asa. Kalau sudah dibenci terlalu ramai manusia, apa lagi yang tinggal kalau aku juga dibenci ALLAH. Akhirnya aku jadi malu. Malu yang bukan kepalang. Kenapa aku harus membiarkan diriku jauh dari RAHMAT ALLAH. Kenapa mesti aku memikirkan sesuatu yang tidak begitu penting berbanding ALLAH. Aku tak boleh terus begini. Aku harus kembali pada ketentuanNYA. Ketentuan yang tak ada sesiapa layak mempertikaikannya.

Bila sudah tau ALLAH destinasi. ALLAH hala tuju, rasa terpujuk hati. Dada rasa lapang. Mudah-mudahan jiwa akan sentiasa rasa tenang. Aku dah pun memilih jalan 'hijrah'. Aku telah diingatkan oleh 'seseorang' yang aku akan mendapat begitu banyak dugaan di sepanjang 'hijrah'ku. Harus tabah, harus cekal, harus ada keyakinan. Jangan sesekali berpatah balik di pertengahan jalan. Tak usah menoleh lagi. Kalau menoleh semula aku tak akan nampak kasihNYA lagi. Aku tak mahu tercari-cari lagi. Kalau jalan di depanku dah nampak terang, tak ada gunanya untuk aku undur lagi.

Aku bukanlah perempuan yang terlalu hebat. Tidak juga terlalu kuat. Aku mudah lemah hati. Tapi bila aku dah berada hampir denganNYA, kadang-kadang aku bagai tak kenal diri sendiri. Ada semangat aneh yang susah untuk digambarkan. Ada perasaan tenang yang payah nak diceritakan. Mungkin hanya orang-orang yang sudah mengalami akan merasainya sendiri. Sekarang aku dah jumpa jawapan untuk orang yang susah hati. Caranya hanya satu, kembali padaNYA. MencintaiNYA. Merafak sembah hanya padaNYA. Menangis dan mengadu jugalah kepadaNYA. Merintih semahu hati dan teteskanlah air mata sebanyak-banyaknya hanya di hadapanNYA. INSYAALLAH cinta kasih dan rahmatNYA akan bertali arus setiap hari. Selepas itu akan sentiasa ada sinar pelangi indah.

Hanya ini saja coretanku duhai bogku sayang. Ada masa nanti kita jumpa lagi. Aku sangat, sangat, sangat sayang kamu. Walaupun engkau cuma kaku dan bisu.

0 ulasan:

 
Copyright suara hati... 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .