Followers

There was an error in this gadget

Sunday, October 31, 2010

CORETAN PENAKU

Raihan Zaffya hanya seorang penulis kecil-kecilan. Agak terlewat ketika melangkahkan kaki ke dunia penulisan. Minat memang ada semenjak di bangku sekolah lagi. Pernah menyertai beberapa pertandingan sastera sewaktu di sekolah. Raihan Zaffya tidak berkelulusan tinggi, hanya biasa-biasa saja. 

Cinta terhadap bidang penulisan telah bercambah dari masa ke semasa. Tapi entah mengapa, setiap manuskrip yang disudahkan tidak pernah dihantar ke mana-mana. Di mana silapnya ya? Hmm..lalu Raihan Zaffya menganggap Allah belum melorongkan lagi untuk Raihan Zaffya menjadi seorang novelis. Mungkin juga Allah mahu Raihan Zaffya melunaskan terlebih dahulu terhadap tanggung- jawab terhadap keluarga.

Akhirnya langkah kaki pun bermula. Raihan Zaffya mula memikirkan apa yang mahu dilakukan. Bagaimana mahu memulakan dan memikirkan apa kehendak pembaca novel sekarang ini. Puas mencari-cari satu kekuatan dalam penceritaan, ah! sukar juga rupa-rupanya. Ada sedikit takut tika melihat persaingan yang begitu kuat. Terlalu banyak lambakan novel-novel di pasaran. Mula terfikir, mampukah aku?

Apa gunanya jika hanya pasang angan-angan tanpa ada keberanian mahu mencuba. Jika berjaya Alhamdulillah, seribu rahmat Allah beri. Jika tidak, jangan sedikit pun ada putus asa dalam diri. Akhirnya Raihan Zaffya tersentak dari angan yang panjang. Mula membina semangat, kekuatan dan kemahuan. Hampir sebulan memikirkan cerita bagaimana yang mahu diketengahkan. 

Allah telah memberi Raihan Zaffya ilham. Didatangkan 'Yusuf' dalam bayangan yang sering mengekori ke mana saja Raihan Zaffya pergi. Terciptalah Yusuf yang begitu dan begini. Untuk apa Yusuf? Bagaimana Yusuf? Sudah semestinya akan ada yang teristimewa di hati. Kesudahan nya Raihana muncul menari-nari di ruang mata. Eh! Mengapa bola mata Raihana berwarna biru dan rambutnya perang bulu jagung. Rupa-rupanya dia seorang saudara baru yang begitu kukuh pegangan agamanya.

Mengapa diilhamkan Yusuf bersama Raihana? Emm..Raihan Zaffya mesti membina katektor yang kuat untuk mereka. Barulah tema dan jalan cerita difikirkan. Ehe..mungkin tidak bersistem cara kerja Raihan Zaffya. Apa yang melintas di minda itulah yang diterjemah lewat tinta. Raihan Zaffya tidak tahu bagaimana mahu membina jalan cerita melalui draf, lakaran cerita atau apa sahaja. Jika melakukannya secara bersistem, Raihan Zaffya jadi buntu. Jalan cerita sukar untuk berkembang. Hingga akhirnya Raihan Zaffya memilih caranya sendiri. Duduk sahaja di hadapan 'lappy', kosongkan minda dan berpusat pada cerita. Idea akan datang begitu sahaja. Bersyukur dengan anugerah yang Allah beri. Alhamdulillah.

Memang begitu banyak dugaan untuk menyatukan Yusuf dan Raihana. Ada-ada sahaja ujian yang datang. Akhirnya berkat sabar dan berkeyakinan, terhasil juga KASIH KE SYURGA. Apa-apa pun Raihan Zaffya serahkan kepada pembaca dan peminat novel untuk menilai hasilnya. Raihan Zaffya telah mencuba yang terbaik. Jika ada kritikan dan komen-komen, Raihan Zaffya akan jadi kan sebagai satu pemangkin untuk memperbaiki lagi mutu penulisan.

TERIMA KASIH kepada semua yang telah membeli dan membaca KASIH KE SYURGA.
Sokongan anda semua amat Raihan Zaffya hargai.

RAIHAN ZAFFYA... 

2 ulasan:

ct azhar said...

salam kak..tentulah sokong ..

raihanzaffya@gmail.com said...

wassalam ct..tima kasih, tima kasih..hehe..

 
Copyright suara hati... 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .